NUFFNANG PUNYA IKLAN

Jumaat, 11 Mac 2011

BAB 14

Diam tak diam sudah hampir seminggu Kaisara tak bertemu dengan Ayie. Mereka selalu call dan sms saja. Kadang-kadang bila rindu datang menyapa hatinya pula yang terasa sayu. Tapi hendak buat macam mana. Dia pun sibuk dengan kedai. Tak sempat hendak pulang ke kampung.


Walaupun tak jauh. Memikirkan penat hendak ulang alik. Terbantut terus niatnya nak pulang ke kampung. Dia merupakan orang yang paling malas hendak bawa kereta. Tapi kalau dah terdesak dialah yang paling laju bawak kereta.

“ Sara... Sara” Amal memanggil Kaisara.

Kaisara pantas menoleh. Kelihatan Amal sedang mengatur langkah menghampirinya.

“ Kenapa Amal?”

“ Kau jangan ke mana-mana tau. Sekejap lagi Nash datang.”

“ Lah... Nash yang hendak datang tapi kenapa pula aku yang kena tunggu. Kau nak ke mana?” Kaisara menyatakan rasa tidak puas hatinya.

“ Memanglah dia datang nak jumpa aku. Tapi dia jugak nak jumpa kau.” Amal menerangkan.

“ Alah tak mahulah aku kacau daun.”

“ Bukan kacau daun lah. Nash ni sibuk nak kenalkan kau dengan kawannya yang baru pulang dari luar negara.”

“ Tak mahulah aku. Hati aku ni dah berpunya.” cepat-cepat Kaisara menolak.

Amal terdiam. Dia merenung Kaisara.

Kaisara dah serba salah. Dia terlepas cakap ke. Itu lah pagi-pagi lagi Amal dan Nash mahu menjodohkannya. Kan dah keluar ayat tu. Hari ni dia harus menerangkan perkara sebenar kepada Amal. Biar Amal tak salah faham lagi padanya.

Cinta dia hanya untuk Ayie dan bukan untuk orang lain. Cintanya terlalu utuh sehingga tiada lagi lelaki lain yang boleh merebut tempat Ayie di hatinya tika ini.

Lagi pula. Mana boleh dia berkenalan dengan kawan Nash tu. Sedangkan lagi 2 bulan dia akan di satukan dengan Ayie kekasih yang di pujanya selama ini.

Mungkin ini lah saatnya dia memberitahu Amal tentang kewujudan Ayie di hatinya.

“ Aku ada sesuatu yang harus aku beritahu pada kau. Bukan aku nak menolak. Bukan jugak aku sombong tapi aku ada alasan yang kukuh untuk menolak kawan Nash mahupun mana-mana lelaki yang cuba dekat dengan aku.”

“ Kenapa pula. Cuba berterus terang saja. Tak lama lagi aku akan menikah. Aku juga nak kau bahagia ada teman lelaki dan menikah sama. Takkan aku nak bahagia sendiri je. Kau jadi macam ni pun di sebabkan aku dan Nash. Bagilah kesempatan untuk kita orang tebus kesalahan kita orang tu.”

Kaisara tersenyum.

Bahu Amal di sentuhnya. Amal begitu baik dengannya.

“ Bukan salah kau ataupun Nash. Tapi aku ada alasan tersendiri kenapa selama ni aku jauhkan diri dari lelaki. Aku bekukan hati ni dari di sentuh lelaki. Aku jugak tak salahkan kau dan Nash. Ni semua ketentuan ilahi. Aku jugak tak mahulah kau dan Nash rasa bersalah pada aku.”

“ Habis tu. Kenapa? Cuba bagitau aku. ”

“ Kau ingat tak masa Nash tolak cinta aku dulu?” soal Kaisara.

Amal angguk.

“ Masa Nash menolak cinta aku. Masa tu jugaklah mama aku meninggal dunia. Kau pun kenal mama kan. Dia baik dengan aku. Dia dah anggap aku ni macam anak dia. Tapi sapa tahu di saat aku bersedih di tolak di saat tu jugaklah mama pergi tinggalkan aku.” tiba-tiba dadanya sebak mengingati peristiwa lalu.

“ Apa kena mengena dengan semua ni Sara?”

“ Ada kena mengena. Masa tu jugaklah aku di lamar dan aku terus bertunang.”

“ What? Bertunang? Biar betul!”

Amal sudah terkejut beruk. Dia memandang Kaisara seakan tak percaya.

“ Betul Amal. Aku dah bertunang. Cuba kau lihat cincin ni...”

kaisara menunjukkan cincin yang berada di jari manisnya.

Cantik.

“ Ini cincin dari mak mentua aku. Dia yang sarungkan kat jari aku ni.”

“ jadi kau dah bertunang lama. Jadi kenapa kau tak menikah lagi?”

“ Siapa tunang kau tu?” soal Amal lagi tak sabar menanti jawapan.



Nashrul dan Que berjalan seiringan memasuki KQ BOOK SHOP&CAFE. Serta merta wajah Que berubah pucat setelah terpandangkan dua orang wanita yang berada di dalam kedai itu. Dia melihat keadaan begitu tegang.

“ Ayie...” tegur wanita itu.

“ Eh! Korang dah kenal ke?” soal Nashrul pelik.

“ A,ah Sara. Kau kenal ke? Siapa ni Nash. Jangan cakap...”

“ Iya Amal. Dialah tunang aku. Quezairy. Dialah yang aku cerita dekat kau tadi. Dialah juga lelaki yang dah kunci hati aku dari mana-mana lelaki.”

Akhirnya Kaisara berjaya juga membuka rahsia yang di simpan selama bertahun-tahun ni.

Nashrul dan Amal sudah terpempan mereka berdua benar-benar terkejut.

Kaisara menghampiri Ayie yang sudah berwajah pucat. Kalau di toreh pun belum tentu keluar darah. Lengan Ayie di rangkulnya.

“ Wait... wait. Apa ni? Aku tak faham. Que cuba terangkan pada aku!” tanya Nashrul kebingungan.

“ Dia lah tunang aku yang selama ni dah buat aku berangan tak sudah. Yang aku mimpi-mimpikan selalu.” akhirnya Quezairy bersuara juga.

“ Jadi bukan sebab Nash, Sara anti lelaki? Buakn sebab kata-kata hinaan Nash?” soal Nashrul lagi.

Kaisara dan Quezairy sama-sama tersenyum.

“ Ya. Buakn kerana Nash dan Amal. Tapi kerana Ayie. Ayie yang dah mengunci pintu hati Sara. Lepas Nash hina dan tolak cinta Sara.sara rasa kecewa sangat. Tapi Ayie datang pujuk Sara. Dia buat Sara gembira semula. Dia buat Sara bersemangat kembali. Sehinggalah mama tenat dan...” Kaisara tak sanggup menghabiskan kata-katanya. Air mata sudah laju mengalir.

“ Mama aku dah wasiatkan supaya aku dan Sara di satukan. Cincin ni... mama aku yang sarungkan di jari Sara sebelum dia menghembuskan nafaznya yang terakhir.” jari Sara di genggamnya.

“ Alhamdullillah... aku dah tak rasa menyesal sekarang ni. Buat penat saja aku dan Amal nak satukam kau orang berdua. Rupanya kau orang dah kenal lama dan dah bertunang pun.” Nashrul melahirkan rasa syukurnya.

“ Kita orang pun nak minta maaflah sebab dah buat korang rasa bersalah dan menyimpan rahsia ni.” ujar Kaisara.

“ Pandai betul korang rahsiakan. Melepaslah Rayyan Shah.”

Nashrul sudah tergelak.

“ Kesian Shah!”

“ Tak pa. Nanti kita carikan Shah kekasih.” ujar Quezairy.

“ Betul?”

“ Iya Ara. Nanti Ayie carikan.”

Mereka sama-sama tergelak.



Mereka tak sedar ada mata yang menyaksikan drama itu. Orang itu terus berlalu dengan hati yang pilu.

2 ulasan:

gha berkata...

sis..
cntinue la cpt..
na bce..
best la..:)
mcm mne ngn syah uh..

keep it touch
http://ceriteranurnajihah.blogspot.com

abc berkata...

wah, kebetulan nama quezairy